SERI BERAT BADAN IDEAL : DIET SEHAT TANPA SIKSAAN

diet sehat indranesta

Diet sehat ala Indranesta

Inspirasi ini Indranesta sampaikan kepada rekan2 yang masih memerlukan penurunan berat badan. Apa yang Indranesta paparkan di sini adalah pengalaman sehingga diharapkan dapat membantu dan menginspirasi siapa pun yang masih berjuang masalah kelebihan berat badan, dan menuju berat badan ideal.

Sebelum menikah, berat badan Indranesta di sekitar angka 57-61kg, maklum masih bujang, di masa itu cukup sulit menaikkan berat badan, sudah dicoba berbagai cara namun yang paling sering adalah menambah porsi makan, minum susu, banyak tidur, dan banyak makan cemilan, namun tidak berhasil juga.

Masalah muncul  setelah menikah, di akhir tahun 2003 berat badan melonjak jadi 75kg (naik sekitar 20-an kg) hanya dalam tempo beberapa bulan. Lingkar pinggang pun melonjak jadi 33″. Ada yang bilang karena susunya cocok (memangnya anak balita?)

Seumur2 Indranesta baru merasakan beratnya siksaan overweight, jalan susah, paha bergesekan, pakaian pada sempit, nafas pun susah.
Akhirnya ditempuh jalan olahraga, yakni badminton, fitnes, renang, dan mengurangi makan, walhasil berat badan sedikit turun, di kisaran 68-72, namun ini masih belum memuaskan.

Sampai pada akhir tahun 2007, Indranesta menimbang badan di angka 65kg rata2 karena sepanjang tahun angka ini cukup stabil. Iseng2 cari info seputar hal penurunan berat badan, dan dari penyaringan yang dilakukan, didapat beberapa metode yang bisa dicoba, antara lain dengan pertimbangan :
Relative praktis, murah, tidak menyiksa lahir batin, dan bisa untuk jangka panjang.

Inti dari metode2 tsb adalah 3 hal untuk menjaga berat badan ideal:

  1. Makanan terpilih dan teratur (bukan cuma waktu makan saja yg teratur)
  2. Istirahat yang cukup dalam hal kualitas dan kuantitas
  3. Olahraga yang sesuai dengan kebutuhan tubuh dan pikiran

Hasilnya, dalam 3 bulan bisa turun sampai 55kg (sekitar 10kg), bahkan instruktur fitness meminta Indranesta untuk menambah lagi berat badan sampai 60-63kg, terlalu kurus katanya (wah terlalu sukses kali dietnya ya). Lingkar pinggang pun turun 2 inch sampai 30″-31″, senangnya… dan baru tahu juga rumus berat badan ideal cowok bukan selisih 110, tapi 100 dari berat kita.

Ada beberapa rujukan yang Indranesta pakai antara lain:

  • Diet golongan darah, Dr. J. Adamo
  • Diet ala Ade Rai
  • Diet ala Raslulullah
  • Diet ala Food Combining – Andang Gunawan
  • Diet ala dokter Mehmet Oz yang ada di Oprah Winfrey show.

Aturan diet yang Indranesta senangi antara lain :

  • Diet tidak boleh lapar, kelaparan, atau sering lapar, justru harus sering makan sesuai keperluan tubuh.
  • Diet tidak boleh mengurangi makanan tetapi dengan mengatur dan memilih makanan yang masuk.
  • Diet bukan menjarangkan makan, tetapi makan saat lapar, dan berhenti sebelum kenyang. Termasuk mengunyah dengan baik sehingga enzim pencernaan keluar dengan optimal.
  • Hasil terbaik didapat dengan kombinasi diet makanan dan latihan fisik, namun latihan fisik disini bukan untuk membentuk tubuh semata tetapi justru untuk membakar kelebihan lemak.
  • Diet semakin efektif dengan mengatur pola istirahat, di saat tubuh memerlukan pemulihan, pembangunan jaringan baru, dan membuang sel2 mati.
  • Diet yang baik tidak menambah stress/beban pikiran.
  • Diet yang baik tidak menambah masalah pada tubuh dan pikiran.
  • Diet yang baik tidak ribet, jika pun ada, hanya penyesuaian di 30 hari pertama.
  • Makan adalah investasi pada tubuh kita, bukan sekedar kenikmatan  di lidah dan rasa kenyang. Hasil investasi dapat dirasakan dalam waktu dekat dan jangka panjang, paling mudah melihat hasilnya dengan general medical check-up.

Inilah yang Indranesta lakukan selama diet :
1. Ikhlas: Menerima kondisi saat ini dan menetapkan hati untuk memulai sikap, pola hidup, dan pemahaman yang baru tentang makanan dan berat tubuh, kemudian lanjut ke usia harapan hidup yang semakin panjang. Siap melakukan diet jangka panjang, dan berproses, artinya tidak mengharapkan hasil yang tiba2 atau short term.
2. Pemilihan makanan: Membaca buku diet golongan darah, untuk mengetahui jenis2 makanan yang sesuai untuk golongan darah kita, mana yang berfungsi sebagai racun, obat, maupun netral. Golongan darah Indranesta kebetulan A, dan untuk itu beberapa jenis makanan sebaiknya dihindari, seperti buah papaya, mangga, pisang, jeruk, semua jenis kentang, semua produk kelapa (santan, minyak goreng, kelapa parut, nata de coco), sapi (daging, susu, keju, yoghurt, sumsum), dan lainnya. Buku ini bisa di dapat di toko buku terdekat, bentuknya kecil, warna putih, harga sekitar Rp17-20rb.
3. Menentukan waktu2 makan terbaik: Kebetulan, saat memulai diet ini, Indranesta sedang mengikuti pendidikan 3,5 bulan di mana terdapat fasilitas makan prasmanan, break pagi, dan sore. Jadi ada 5 kali masukan makanan dalam sehari.
4. Makan dengan yang ada: Karena kesulitan membeli / memperoleh makanan yang sesuai, maka Indranesta melakukan diet dengan makanan yang ada, antara lain dengan barter bersama kawan2. Contoh : Tidak makan nasi, namun diganti dengan sayuran, buah2 yang sesuai, serta protein dari tahu, tempe, dan daging yang sesuai seperti ikan. Cukup melelahkan di awal, karena perut terbiasa dengan nasi, tapi pelan2 nasinya dikurangi sampai bisa tanpa nasi sama sekali. Begitu juga belum terbiasa makan banyak tahu/tempe dan buah, namun untunglah bisa dibantu dengan sayuran sementara, tentu saja yang non-santan/minyak. Untuk break biasanya disajikan teh atau kopi dengan makanan ringan, namun Indranesta memilih makanan yang tidak dibuat dari tepung putih, dan tidak digoreng dengan minyak kelapa. Dalam proses ini Indranesta menemukan fakta yang menarik, ternyata teman2 ada juga yang tidak suka ikan, atau tempe, atau tahu, atau makanan lain yang justru baik untuk Indranesta, dan di sinilah barter berlangsung.🙂
5. Menentukan latihan fisik: latihan fisik disini lebih pada pembakaran kelebihan lemak, jadi fokus pada kardio. Fasilitas jogging track dan ruang fitness kebetulan juga ada di tempat pendidikan ini. Pagi jogging sebelum sarapan, dan fitness di waktu sore setiap 3 hari. Joging dilakukan dengan lari2 kecil atau jalan cepat, intinya tidak perlu keluar keringat banyak2 tapi menjaga detak jantung pada range tertentu untuk membakar lemak. Selain jogging di luar bangunan dapat juga dilakukan di ruang fitness dengan jalan cepat memakai treadmill dengan pola sama, atau bersepeda statis dengan detak jantung range tertentu selama selama minimal 45 menit per sesi. Latihan fitness lainnya seperti angkat beban tidak perlu terlalu intensif, hanya sebagai variasi saja. Tidak perlu berlebihan dalam latihan beban, karena Indranesta pernah merasakan sakit akibat kelelahan karena kelebihan latihan beban di samping sedang penyesuaian jenis makanan, jadi porsi latihan beban sebaiknya secukupnya saja.

Demikian, inspirasi kali ini, semoga bisa bermanfaat, salam..🙂

8 thoughts on “SERI BERAT BADAN IDEAL : DIET SEHAT TANPA SIKSAAN

  1. Doakan saya yah saya sdg menurunkan berat badan sejak 11 mei 2009,saya mengikuti diet ala ade rai…hingga saat ini saya sudah turun 20kg oh ia berat saya dari 126kg skrg 106 kg tapi saya bertekad hingga berat saya mencapai 80 kg….doain yah???

    Like

    • salam kenal bro Paul,
      wah, selamat bro sdh turun sebanyak itu,
      btw diiringi fitness/aerobic (kardio) jg kah?
      apakah berat idealnya (BMI) memang di angka 80kg?
      semoga tdk terlalu kurus spt Indranesta dulu bro… sampe2 ditegur instruktur, hehe…
      ok bro, didoain, semoga sukses menuju berat ideal ya, amiin…
      tks atensinya bro…🙂

      Like

  2. Salam Kenal
    makasih infonya…
    bobot saya dulu 103 kg trus saya masuk rumah sakit utk operasi usus buntu tapi ngendon agak lama (20 hari) di rs krn jantung sy lemah dan dehidrasi berat muntah2 plus kembung bgt pascaoperasi.
    kluar rs bobot saya jadi 91 kg.
    spt p’kiraan saya klu stelah itu bakal laper terus,basa jawa-nya;ngemaruki;tau kan!
    tapi bobot saya kok turun lagi jadi 88 kg apa itu gak papa?

    Like

    • Salam kenal jg bro Socrates,
      wadhuh, parah jg ya bro…
      btw apakah berat 88kg tsb BMI nya jd ideal?
      Indranesta pikir itu dulu yg perlu dilihat, jika tidak ideal, baru diperlukan program diet atau kalau perlu ke ahli gizi
      utk info minyak ikan apa pernah memakainya bro? efeknya bgm?
      tks sharingnya, semoga membantu…

      Like

  3. Hai saya paul yg mengikuti diet ala ade rai,sekarang berat saya sudah 103kg dr 126kg,awalnya memang saya ngegym,tp karna waktu yg susah utk ke tempat gym,akhirnya saya putuskan utk olah raga dirumah dng bekal barbel aja dr yg 5 kg sampe 10 kg masing2 sepasang,tp progaram angkat bebannya saya terapkan seakan2 di tempat fitness,kalo kardionya saya lakukan dgn boxing ato dance…..hasilnya saya bisa menurunkan berat juga….semoga tahun dpn saya sudah dapat tubuh yg saya inginkan,doakan saya yah…thanks….

    Like

    • halo bro Paul,
      selamat ya bro, bisa turun smp 126kg…
      wah, ga sempet nge-gym tp sempet boxing n dance? maen dimana bro?
      hari ini saat tepat utk komitmen baru n target baru bro…
      good luck…!🙂

      Like

  4. Asswrwb,
    Diet sehat salah satunya dengan mengkonsumsi Minyak Bunga Matahari yang kaya akan Omega 6 dan Asam Oleat, Mengenai Minyak Bunga Matahari ini kami mempunyai Produk Olahannya untuk Kesehatan, selengkapnya ada di http://sunflowerproduct.wordpress.com

    Salam Kenal dari Kami
    Griya Utama
    Pusat Pemasaran Produk Bunga Matahari
    di Jakarta utk Seluruh Indonesia
    021-84994277

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s